Tuesday, October 20, 2015

Pendakian Pertama #1: Gunung di Belakang Rumah

Gunung Ciremai, Kuningan Jawa Barat

Pagi itu saya excited banget! Gimana nggak? Hari itu saya punya kesempatan buat wujudin salah satu impian saya. Wihh keren nggak tuh? Apa coba? Ya sebut aja muncak! Udah berkali-kali saya gagal buat ndaki gunung. Padahal gunungnya ada di belakang rumah saya sendiri lho! Penyebabnya bervariasi. Mulai dari waktunya yang bentrok sama acara lain *sok sibuk*, juga yang paling mainstream apalagi kalau bukan nggak dapet ijin dari orang tua (ini nih yang paling susah buat dinego kalau pertama kali ndaki), sampai penyebab yang bisa dibilang putus asa. Soalnya saat diajak temen langsung saya tolak gitu aja, payah ah!

Gunung Ciremai, Kuningan Jawa Barat
Ciremai dari belakang rumah

Tapi akhirnya kesempatan datang lagi, gunung yang udah belasan tahun cuma bisa saya lihat kali ini bakal saya daki. Gunung Ciremai, salah satu gunung yang mistis, karena banyak cerita-cerita serem dan banyak juga pendaki yang ngalamin peristiwa aneh dan berbau horor! Untungnya saya nggak ngalamin kejadian yang begituan.

Dengan ketinggian 3078 mdpl menajadikannya sebagai gunung tertinggi di dunia! Eh bukan, di Indonesia! Bukan juga? Yaudah di Jawa deh.. Jawa Barat. Yap, Ciremai adalah gunung tertinggi di Jawa Barat!

Okee lanjut lagi...

Pendakian ini dilakukan malam hari, jadi paginya saya nyiapin semua kebutuhan pendakian. Dulu saya masih cupu banget soal pendakian, meskipun dulu saya ikut sispala tapi nggak banyak ilmu yang saya serap *ketahuan deh jarang latihan*. Jadilah saya bawa barang seadanya, daypack yang biasa dipake sekolah, sleeping bag, 2 jaket, sarung tangan, kupluk, nesting, kaos kaki bola (bukan mau maen bola kok, karena wujudnya yang panjang jadi menghangatkan pikir saya dulu), dan termos mini. Saya sendiri pake kaos lengan pendek, celana gunung kegedean, dan sepatu tanpa tali buat sekolah.

Terus perbekalannya 1 pop mie, beberapa bungkus mie instan, permen, coklat, air mineral ukuran 1L dan 600mL. Gimana? Okeh nggak tuh yang saya bawa sebagai newbie? Jangan ketawa yaa!

Saya ndaki bareng beberapa temen, yaitu Heri, Haryanto, Iqbal, Hendri “Gembong”, dan Ryan yang bawa antek-anteknya. Total 10 orang. Karena berangkat malem, jadi ba’da Ashar kami berkumpul di rumah Haryanto di Desa Linggajati. Kami mulai ndaki sekitar jam 5 sore.

Pos Pangasinan Gunung Ciremai, Kuningan Jawa Barat
Antek-anteknya Ryan (berdiri), Jaket putih duduk (Heri), sampingnya Heri itu Ryan

Pos Pangasinan Gunung Ciremai, Kuningan Jawa Barat
Heri dan Ryan

Mungkin udah banyak yang tau kalau Ciremai via jalur Linggajati adalah salah satu jalur yang berat buat pemula yang masih cupu kayak saya. Bahkan banyak yang bilang jalur ini kalau jalan “lutut ketemu dagu” saking isinya tanjakan melulu dan juga terjal!

Pendakian diawali dengan do’a. Kami jalan santai sambil ngobrol-ngobrol ringan supaya nggak kerasa capek. Sejam perjalanan langit udah mulai gelap dan hawa juga jadi dingin gituuu, karena nggak ada cewek buat dipeluk jadilah saya pake jaket deh, ups.

Awalnya perjalanan lancar-lancar aja sampai musibah datang menghampiri saya. Sepatu saya jebol! Saat itu saya jalan paling belakang berdua sama Heri, ketinggalan dari yang lain. Itu terjadi gara-gara saya jalan lambat bagaikan kura-kura yang bawa tempurung, kalau saya bawa ransel. Untungnya Heri jalan di belakang nungguin saya. Dia emang biasa jalan paling akhir kalau ndaki, sebagai sweeper yang bertanggung jawab buat memastikan anggota pendakian nggak ada yang ketinggalan. Top banget deh kawan saya yang satu ini!

Saya maksain jalan pake sepatu jebol itu, tapi nggak lama soalnya nggak nyaman. Karena saya ataupun Heri nggak ada yang bawa sendal, terpaksa saya jalan tanpa alas kaki alias nyekeerr!

Perjalanan malah terasa tambah sulit, tempurung (baca: ransel) yang saya bawa rasanya berat banget. Jalan nyeker aja udah kesiksa, ini malah jalannya becek gitu, yang bikin jadi licin. Akibatnya saya jadi sering tisoledat (baca: tergelincir) kalau basa sundanya mah. Kami berdua masih ketinggalan di belakang saat itu, alih-alih nyusul yang lain saya malah tambah sering istirahat. Hari yang makin gelap emang bikin kondisi badan makin lelah, pikiran juga nggak fokus. Alhasil jalan pun kadang sempoyongan dan sering jatuh.

Saya putus asa, rasanya nggak mampu lanjutin ndaki. Saya sempet mikir harusnya nggak ikut muncak ini, andai saya di rumah saja mungkin lagi tiduran sambil nonton tv ditemani kopi dan cemilan, ah nikmatnya! Bohong deng saya nggak suka ngopi dulu, tapi nyusu. Serius! Dan yang terpenting saya nggak menderita dengan pendakian kayak gini. Masih dalam keputusasaan, saya berpikir kalau berhasil sampai puncak, ini bakal jadi satu-satunya pendakian saya. Payah banget kan?!

Related Articles

0 komentar:

Post a Comment