Sunday, January 31, 2016

Backpacking ke Bali #3: Bali Nggak Cuma Pantai

Esoknya pagi-pagi sekali sebelum subuh saya kebangun, mules. Langsung mlipir ke toilet. Setelah lega bisa keluar. Njirrr, saya baru sadar air krannya nggak keluar. Untungnya masih ada air seember, cukuplah untuk nyiram. Lalu yang paling penting, cebok. Kalau nggak, mampus sudah.

Lalu Aji bangun, sama kayak saya, dia juga mules. Saya kasih tahu kalau airnya nggak nyala, dia pun panik karena udah di ujung. Beruntung kamar mandinya ngga cuma satu, di lantai bawah ada lagi air seember. Yang sial Bang Ito sama Deny, mereka juga sama mules-mules gitu. Tapi mereka harus tahan karena airnya habis. Air baru nyala sekitar jam 7 pagi. Jam segitu pun rencana kami udah caw lagi ke tujuan selanjutnya. Semoga kuat nahan ya. Brother.

Nyarap kali ini special. Kalau sebelumnya tiap makan harganya minimal 10ribu, kali ini kami makan gratis. Dibeliin sama temennya Yusuf. Hehe..

Sambil makan kami nyusun ulang destinasi tujuan. Awalnya rencana kami hari ke-2 mau ke Danau Batur, Ubud dan Tanah Lot. Setelah diskusi sama temannya Yusuf, kami disarankan untuk ke Air Terjun Gitgit, lalu ke Pura Ulun Danu Bratan, dan terakhir ke Tanah Lot. Kami sepakat dengan plan tersebut dan berangkat setelah beres makan.

rumah yatim denpasar bali
Rumah Yatim

Jam 7an kami udah otw Bedugul, daerah Air Terjun Gitgit dan Pura Ulun Danu Bratan berada. Letaknya ada di Bali utara, jauh dari posisi start kami di Ubung. Beda sama bagian selatan Bali yang datarannya rendah, bagian utara ini daerah pegunungan sehingga udaranya sejuk-sejuk dingin.

4 jam kemudian atau sekitar jam 10 kami baru sampai di air terjun gitgit. Pintu masuknya pinggir jalan banget. Begitu parkir di pinggir jalan, pintu masuknya nyempil gitu di pinggir. Lalu harus jalan lagi sekitar 15 menit. Sepanjang jalan ada warung-warung yang jual souvenir gitu, si Yusuf beli kopi. Nggak tau tuh kopi apaan, yang saya ingat dia berhasil menawar harga kopi itu. Emh, dasar jago nawar.

air terjun gitgit bedugul bali
Pinggir jalan banget

Begitu sampai di dekat air terjun, dinginnya bukan main. Udah suhunya emang dingin, airnya apalagi. Tapi ini air terjun keren abis. Ternyata air terjunnya kembar, ada dua gitu. Dibawahnya ngebentuk kolam luas yang bisa di pake mandi rame-rame. Terus yang kerennya itu tepat di bawah jatuhnya air terjun, airnya keliatan warna biru gitu. Ajaib! Waktu kami kesana ngga rame, cuma ada kami sama beberapa kelompok bule aja.

Dingin sih sebenernya, tapi yaah daripada jauh-jauh ke sini ngga ngerasain nyebur malah nyesel yang ada. Plus belum mandi juga. Saya paksain nyebur deh, bodo amat ngga bisa renang yang penting nyemplung.

Sudah ada di spot keren, ya harus foto-foto laaah. Apalagi Yusuf macem-macem deh gayanya. Pas lagi asik foto sana-sini, eh Bang Ito udah kenalan aja tuh sama bule cewek, langsung 2 lagi. Beuh. Jelaslah dia minta foto bareng bule itu. Dapet banyak si Abang ini.

air terjun gitgit bedugul bali
Nyeburrr

air terjun gitgit bedugul bali
Bang Ito dapat 2

Abis mandi di gitgit kami turun ke lagi ke Pura Ulun Danu Bratan. Seperti semalam, Aji ilang lagi. Emang dasar dia bawa motornya ngebut. Lagi fokus bawa motor, Aji sama Yusuf manggil. Mereka berhenti dan nunggu di Rest Area. Dari sini viewnya bagus, danau bratan di bawah terlihat jelas.

Di sini ternyata banyak kera. Untung bawa kacang, bisalah iseng-iseng ngasih makan kera. Lumayan lama kami di rest area sambil nunggu Bang Ito sama Deny yang ketinggalan paling belakang, tapi mereka ngga lewat-lewat. Padahal saya yakin dia ada di belakang saya sebelumnya. Karena ngga kunjung datang, kami lanjut turun ke danau. Eh taunya mereka udah nunggu di masjid.

bedugul bali
Di Rest Area

bedugul bali
Ngasih monyet kacang

Masuk ke danau bratan ini bayar 10ribu. FYI, pura ulun danu bratan ini yang ada di gambar duit 50ribu. Coba lihat dulu gih. Nah identiknya itu ada pura yang menjorok ke tengah danau gitu. Khas pokoknya. Puranya sendiri luas banget, yang ada di duit 50ribu itu cuma salah satunya. Waktu kami kesana isinya bule semua. Wisatawan lokal ada sih tapi jumlahnya ngga sebanyak wisman. Biar afdol kami puterin itu tempat tiap sudutnya. Gapapa capek, ngga nyesel kok tempatnya pecah abis.

Pura ulun danu bratan
Sama kek di duit 50rb kaan

Pura ulun danu bratan
Wohooo

Setelah habis di puterin tempatnya. Kami langsung pindah tujuan ke destinasi terakhir, Tanah Lot. Cusss berangkat. Seperti biasa Aji dan Yusuf menghilang. Dan ketika saya melintasi sebuah toko, ada yang memanggil. Itu dia mereka, di toko souvenir. Yusuf lagi liat souvenir untuk oleh-oleh. Toko ini cukup terkenal di Bali sebagai pusat oleh-oleh karena produknya unik-unik. Lengkap deh, pakaian, gantungan kunci, stiker, patung, lukisan dan masih banyak lagi. Ya, nama tokonya adalah JOGER.

Lumayan lama kami disitu, Yusuf sama Bang Ito yang ngeborong banyak untuk oleh-oleh. Saya sih cuma beli 1 souvenir untuk pajangan gitu, yah kenang-kenangan bukti saya udah ke Bali. Beres beli oleh-oleh kami langsung tancap gas ke Tanah Lot, berburu sunset. Jaraknya cukup jauh, jadi kami agak ngebut.

Ketika udah deket, emang ada aja musibahnya. Ban motor Bang Ito bocor. Terpaksa kami harus nambal ban dulu. Mana susah lagi nyari tempat tambal bannya. Begitu nemu, nambalnya lama. Udah mah jam nunjukkin jam 6 kurang. Tapi disana masih terang. Perbedaan zona waktunya bener-bener terasa. Di zona WIB jam segitu biasanya matahari udah mulai tenggelam.

Akhirnya setelah nunggu lama nambal bannya, kami gaspol dan sampai di Tanah Lot dengan kedaan masih terang, padahal saat itu udah jam 6 lebih. “Sebelum gelap terbitlah terang”. Kalau kami, “sebelum gelap ayo foto-foto dulu!”. Ngga lama setelah kedatangan kami, langit mulai menggelap. Sunset juga nggak ada, kehalang sama awan.

tanah lot bali
Salah satu pura di kawasan Tanah Lot

Kayaknya saya salah kostum. Pas langit udah gelap, tiba-tiba makhluk penghisap darah bermunculan banyak banget. Nyamuk! Celana saya pendek, jadilah mangsa mereka. Yang lain mah enak celana panjang. Lha saya jadi repot ngusirin nyamuk, pada gatel deh kaki abis kena hisap. Para bule juga sebenernya pake celana pendek, apalagi yang ceweknya. Hot pants. Tapi mereka kok nyantai-nyantai aja. Lalu saya tau ternyata mereka pake lotion anti nyamuk, tapi mereka kok bisa siap sedia? Kayak udah tau bakal muncul banyak nyamuk. Ih curang!

Di tengah kegelapan, kami menuju Tanah Lotnya. Dan setibanya disana orang-orang udah pada bubar karena airnya juga mulai pasang, jadi ngga bisa lewat ke Tanah Lot. Jadilah kami selfie dari jarak jauh dengan harapan Tanah Lot nampil sebagai background gitu. Tapi ekspektasi ngga sesuai realita, hasilnya gelap buram. Hanya gigi-gigi kami yang lagi nyengir doang yang berwarna putih, sisanya hitam.

tanah lot bali
Selfie dengan background Tanah Lot (but fail)


Sebagai penutup traveling kami di Bali, Tanah Lot cukup memuaskan meskipun kami ngga kesampaian kesana. Yah, lain waktu saya bakal balik lagi deh. Setelah itu kami balik ke terminal Ubung. Singkat cerita, keesokannya kami tiba kembali di Pare dengan kondisi badan pegal-pegal dan bolos masuk kursus 1 hari.

Related Articles

0 komentar:

Post a Comment